Perawatan Popok Kain (Clodi / cloth diaper)

31 Mar

Clodi seperti prefold menurutku paling mudah dirawat sedangkan clodi yg menggunakan fleece  dan microfibre seperti pocket diaper dan AIO, perawatannya mesti hati2.  Beberapa hal yang harus dipikirkan dalam perawatan popok kain/clodi ini:

1.  Pencucian

Sebaiknya pencucian clodi disesuaikan dengan instruksi dari pembuatnya.  Biasanya PUL (bahan diaper cover yang membuatnya anti tembus air) tidak baik sering dicuci dalam air terlalu panas, dan lapisan anti tembusnya dan karetnya bisa cepat rusak.  Karena di rumah saya harus mengerjakan semua sendiri, maka semua penyucian clodi saya tugaskan ke mesin cuci.  Saya biasanya selang seling antara setting 40derajat dengan 60derajat.  60 derajat utk membunuh kuman dan 40 derajat utk menghemat energi.  Rutinitas penyucian tergantung masing2 individual, kalau saya, clodi dibilas di mesin cuci dgn air dingin menggunakan wool cycle dengan sedikit lavender oil dan 1sdt bicarbonate soda.  Lalu either 40 derajat atau 60 derajat setting dgn prewash, saya taruh 3/4 detergent di prewash drawer dan 1/4 di main wash drawer dan sedikit cuka di bagian softener.  Cuka? sedikit aja berguna karena air di daerah saya mengandung banyak mineral deposit (limescale).

2.  Pemilihan deterjen

Sepertinya pusing juga yah, udah beli clodi mahal2 tapi perawatan salah akhirnya menyebabkan bau atau rusak.  Itu biasanya yang membuat pengguna clodi putus asa.  Sebagai guideline dalam pemilihan deterjen, yaitu pilih deterjen yang NO BLEACH, NO softener, JANGAN yang soap base (krn mengandung oil), kalau bisa hindari optical brightener krn bisa membuat iritasi di kulit tapi kalo pembilasan bagus dan tidak meninggalkan residue, optical brightener mungkin gak apa2.  Jadi  deterjen yang bagaimana cocok untuk clodi, biasanya deterjen yg ash base, ditulis di ingredient list-nya:  ZEOLITE (ini berarti bukan soap base).  Kalau anak anda sangat sensitive, biasanya ada detergent yang tidak mengandung enzyme, kalo di inggris biasa disebut dengan non-bio yang diperuntukan untuk mereka yg berkulit sensitif.

Seberapa banyak detergen yang dipakai untuk mencuci clodi? 1/2 dari yg direcommend di box deterjen utk sekali cuci

3.  Perawatan mesin cuci

Di daerah tempatku tinggal airnya mengandung mineral deposit yang disebut limescale. Jadi sekali2 mesin cuciku  mesti dibersihkan dari endapan mineral.  Caranya: gampang kok, mesin cuci kosong, jalankan dengan setting yg paling panas (90derajat), taruh 1sdm cuka.  Kalo tidak dibersihkan, berarti pembilasan clodi tidak optimal seperti membilas dengan air kotoran, jadi sama juga bohong.  Sebaiknya maintenance wash dilakukan tiap 1-2 bulan sekali.

4.  Pemilihan Penyimpanan clodi kotor (diaper pail)

Biasanya ada 2 macam cara penyimpanan clodi kotor (diaper pail), wet and dry diaper pail.  Wet diaper pail, clodi kotor direndam di ember, kalau disimpan lebih dari 1 hari, air mesti sering diganti krn bisa bau pesing dan berjamur.  Kalau menggunakan diaper pail basah, air jangan dicampur detergent terlalu lama, karena detergent bisa merusak PUL (bagian yg anti tembus air).  Sedangkan  cara diaper pail kering adalah cara menyimpan clodi kotor TANPA air.  Saya sendiri menggunakan cara diaper pail kering tapi saya memisahkan antara clodi yg kena pup dan yg hanya dipipisin.  Clodi yg kena pup, biasanya saya langsung bilas dgn air dingin supaya tidak membekas di clodi.  (note: Jangan bilas dengan air panas, krn air panas men-set noda dan malah membuat clodi berbekas).

Gimana sih caranya supaya diaper pail gak bau? Kalo diaper pail basah, mungkin bisa taruh setetes lavender oil, tapi sering mengganti air adalah cara terbaik untuk mencegah diaper pail menjadi bau.  Sedangkan untuk diaper pail kering, biasanya saya taruh, paper liner yg sudah saya tetesi lavender oil, taruh paling bawah sebelum clodi ditaruh, lalu setiap hari saya taburi bicarbonate soda.  Saya biasanya mencuci clodi 2x seminggu, jadi kadang bisa 3 hari clodi diam di diaper pail.

5.  Stripping

Waktu pertama membaca kata stripping kok kayaknya vulgar amat yah, walah… artinya ternyata beda bener ma yang aku pikirkan.  Stripping itu istilah di dunia per-clodi-an USA untuk menghilangkan residue yg tertinggal di clodi krn deterjen build up.  Tanda2 clodi butuh di-strip, adalah bau pesing, biasanya clodi hanya bau pesing kalo sudah lebih dari 1 hr di diaper pail dan itupun tidak terlalu bau.  Kalo baunya gak ketulungan, itu berarti ada detergent build up.  Biasanya clodi yang dilapisi dengan fleece, microfiber inserts  dan hemp sangat prone terjadi deterjen build up.  Gimana caranya men-strip clodi, ada beberapa cara, tapi cara yg memungkinkan buat Indonesia mungkin direbus.  Sebelum direbus, clodi mesti dicuci, bilas dahulu.  Kemudian baru di taruh di dalam panci yg diisi dengan air mendidih, gak usah terlalu lama, sampai air berubah menjadi keruh dan berbusa (biasanya sekitar 1-5menit), lalu diangkat, bilas TANPA deterjen, bisa pakai tangan atau di mesin cuci.  Cara lain untuk men-strip clodi adalah dengan menggunakan mesin pencuci piring (dishwasher), clodi yg sudah dicuci yg mau distrip bisa ditaruh di dishwasher, tentunya tanpa peralatan makan.   Stripping sebenarnya tidak dianjurkan terlalu sering, paling 6 bln sekali, soalnya stripping bisa merusak PUL dan karet.  Beberapa Clodi-ku pernah di-strip 2 kali, langsung karetnya melar, akhirnya malah tidak bisa dipakai lagi😦

16 Responses to “Perawatan Popok Kain (Clodi / cloth diaper)”

  1. antonia June 29, 2010 at 4:35 am #

    sis..aku punya clodi blueberry..inner nya itu bukan dari fleece..kaya handuk tapi alus..
    sekaran sudah 6 bulan pake..nah innernya itu jadi kasar, garing, n kaku..padahal yang lain gpp tapi innernya fleece sih..ada saran gak?? thx

    • Indie June 29, 2010 at 9:45 am #

      Halo, say, aku belum pernah punya blueberry, but my guess is it’s most probably bamboo velour? Biasanya kalo kasar, garing n kaku begitu, ada kemungkinan air di rumah banyak kapurnya (limescale). Sudah pernah coba di-strip? Coba cuci/rendam dgn air panas tanpa detergent. Ada juga cara lain, kalo saya, pake magno ball water softener. Atau, bisa coba dengan rendam dengan sedikit cuka lalu bilas sampai bersih. Cara yang sering saya lakukan (tidak sengaja tadinya), dengan menjemur di malam hari, diamkan sampai besok kering, air embun membuat bahan2 bambu jadi lebih halus.

      HTH

  2. Sitha October 5, 2010 at 10:07 pm #

    Indie, banyak kapurnya maksudnya hard water yah? Aku rutin pakai calgon sesuai saran dr suamiku. Lumayan ampuh… hihi…
    Aku jarang stripping, tp pernah pake metode boiling utk insert bambu dan microfiber yg keliatannya mulai berkurang daya serapnya. And it worked. Lumayan deh dpt ilmu2 tambahan dari internet dan milis. Tfs ya, Ndie…

    • Indie October 26, 2010 at 8:34 pm #

      Aku kurang tau terjemahan langsung, iya maksudku hardwater, banyak limescale-nya. Aku juga pernah pake calgon, tapi gak begitu ngaruh di tempatku, kayaknya juga masalah dgn mesin cuciku, krn temenku bilang mesin cuci baru, gak bisa buat cuci clodi, soalnya terlalu hemat air. Seblm pindah ke rumah ini, dulu mesin cuciku mesin cuci lama, clodi gak pernah bermasalah, selalu kinclong, dan tidak bau. Your welcome🙂

      • Sitha October 27, 2010 at 8:27 am #

        Hm, begitu. Kebetulan mesin cuciku jg terbilang baru. Mungkin krn itu juga ya. Kl di buku ttg cloth diapers, malah disaranin pakai mesin cuci model baru yg hemat air lho. Anyway, aku baru jajal washing balls, smg lbh membantu.

      • Indie November 9, 2010 at 10:02 pm #

        Hai Sitha, Iya, mestinya memang mesin baru hemat air, tapi karena terlalu hemat jadi kurang bersih, katanya. Temanku anaknya 4, termasuk 1 pasang kembar, dia selalu pakai clodi, bulan lalu mesin cucinya rusak, engineer-nya yg bilang kalo mesin baru gak cocok buat cuci clodi. Aku juga pakai magnoball, anti-limescale, masih pake sampai sekarang, gak tau juga yah efek apa gak. Btw, Sitha pernah coba RLR, kayaknya aku masih ada, kalo mau aku bisa kasih Sitha. Just drop me a line🙂

  3. Sitha November 11, 2010 at 9:40 am #

    Idem, ngga tau tuh washing balls ada efeknya atau engga, hihi… Pokoknya kupakai sesuai instruksi dan sejauh ini cloth diapers fine2 aja. Dulu pernah build-up sekali (ada bbrp pockets yg tiba2 suka bocor), trus aku kurangi deterjen, habis itu fine. Stripping jarang2. RLR, belum pernah pakai Bu. But so far aku udah cocok dgn Potion dan Mio Fresh. Thx for the offer yahh… Dulu memang sempet aku cari2 RLR krn di sini ndak ada yg jual. Thx again!

  4. rika December 22, 2010 at 2:24 am #

    senangnya ada blog ini,saya sangat pemula dlm dunia clodi
    mba,setau aq kan yg distripping cuma insert nya aja ,klo liner ma pocketnys perlu distripping g?
    aq prnh denger ada yg cuci pake cuka juga,mekanismenya seperti apa yah?
    trims yah mba…

    • blognyaindie January 31, 2011 at 10:19 pm #

      Halo Rika, terima kasih udah mampir, senang kalo tulisan ini berguna.

      Pertanyaan Rika ttg stripping, tergantung jenis clodi, kalo clodi jenis pocket, insert-nya yg biasanya di-strip, tapi kadang2 juga pocketnya juga perlu tapi kalo bisa yg lapisan fleece-nya saja yg kena air panas (hindari air panas di lapisan PUL). Soalnya kadang2 lapisan fleece-nya itu suka tidak menyerap lagi (repellent) kalo banyak build up.

      Cuka itu sebenarnya utk menetralisir endapan mineral yg ada di clodi. Kalo air daerah Rika banyak mengandung endapan mineral (di sebutnya hard water), waktu mencuci clodi bisa ditambah 1sdt cuka di bagian softener.

  5. ela January 6, 2013 at 7:46 am #

    Makasih yaaa artikelny bermanfaat sekali,kl boleh tw dmn y sy bs dapetin lavender oil-ny?

    • Indie February 14, 2013 at 11:47 am #

      Sama2, ma kasih sudah mampir, Ela dimana?

  6. nindi January 15, 2013 at 5:15 pm #

    ak pemula di dunia clodi…clodi yg ak beli, baru sekali pakai kok udah bauu yah klo si kecil pee, bau “pesing”…apa yg salah yah?
    perlu striping kah sis?tq

    • Indie February 14, 2013 at 11:46 am #

      Halo Nindi, clodinya jenis apa dan dari bahan apa? Biasanya kalo clodi baru mesti di prep dulu, gak bisa langsung dipakai. Biasanya di cuci tanpa detergen 3x baru clodinya siap pakai.

  7. Anita j February 2, 2013 at 6:07 am #

    Bolehkah Tiap Hari clodi (insert dan cover) dibilas pake cuka? Karena bau pesingnya nyengat banget. Apakah pemakaian tiap hari ga merusak clodi? Soalnya hanya mempan dibilas dg cuka, agar bau pesingnya hilang. Lalu pake aromatherapy oil boleh tiap hari?
    Thanks

    • Indie February 14, 2013 at 11:44 am #

      Boleh kok, cuka tidak merusak clodi. Sebaiknya aromatherapy oil jangan dipakai tiap hari, karena oil bisa bikin clodi gak nyerap lg tapi kalo setetes mungkin gak terlalu masalah. Kalo menurutku sebaiknya aromatherapy oil ditetesin di tissue, ditaro di tempat clodi di simpan. HTH

  8. jessmite May 13, 2013 at 1:49 am #

    Reblogged this on Intan Rastini and commented:
    buat Guscil, mama udah prewash cloth diaper + insert, alas ompol dan juga fleece liner sampai 3x. Khusus insert bambu, mama cuci 4x.

    Capek juga nyuci cloth diaper things like them! Deterjennya sedikit aja, mama pakai sleek baby laundry dengan air satu ember medium kira-kira 10L.. trus dikucek bentar, dibilas berkali-kali sampai nggak ada busa, dan mama tes bau juga, kalau sampai masih ada bau deterjennya berarti masih ada residu di serat cloth. Udah gitu mama juga siram air panas insert, liner dan alas ompol supaya daya serapnya maksimal (begitu sesuai saran yang ada di salah satu brand tag alas ompolnya, juga petunjuk cara stripping). Untuk cover cloth diapernya nggak mama siram air panas ya… karena ada laminasi PUL yang anti air, itu bisa pecah-pecah dan rusak nanti.

    Cukup cold wash and hand wash semuanya…ya memang mama punya mesin cuci?! Enggak. Makanya semua dilakukan dengan manual dan terasa banget capeknya, Guscil…! Tapi makasih nak, udah sabar dan kuat nemenin mama cuci-mencuci sampai basah hehehe, anyhow kita tandem hebat Guscil!
    Bagian memeras minta tolong papa😀
    Tapi untuk covernya mama nggak peras kenceng-kenceng, takut laminasinya rusak (extra care nih sama lapisan PUL). Dan jemur di bawah sinar matahari langsung kecuali (lagi-lagi) bagian cover diapernya, yang outer (lapisan pul) menghadap ke dalam, jadi yang diserang sengatan panas matahari adalah innernya (ada yang fleece dan ada yang suede). Mama lebih suka inner suede karena selama ini di prewash gampang kering, tapi belum dicoba ya ntar ke Guscil soal kenyamanan dipakainya🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: